Sunday, July 11, 2010

Menegur biar padan Dengan salahnya

1. Fitnah, sangkaan dan manipulasi telah memanfaatkan musuh-musuh saya. Sepanjang hidup saya perhatikan orang kita amat gemar menjunjung tinggi dan memundi-mundikan pemimpin ada kala amat keterlaluan sangat dan kalau salah hisab akan memundaratkan pemimpin itu sendiri. Bercakap, memuji, menegur, mengkritik biar kena pada tempatnya, masa dan memuji sesuai pula dengan jasa dan menegur padan dengan kesalahannya. Nenek moyang berpesan elok rupa elok budi bahasa, pandai menerima pandailah memberi.

2. Nasihat saya kepada pembangkang, separate the men/women from the boys and girls.

tulisan Tan Sri Abdullah Ahmad dalam Sinar 11/7/10. Minggu lepas melepasi 73 tahun.

1 comment: